Kunjungi Para Peserta SPN, Ummy Etty Pesankan 4 Point Penting Membina Keluarga

Kunjungi Para Peserta SPN, Ummy Etty Pesankan 4 Point Penting Membina Keluarga

Depok | detikNews – Bertempat di Aula Lantai 2 Kecamatan Bojongsari, Kota Depok, Hj.Etty Maryati Salim (Ummy Etty) istri dari Wakil Walikota Depok Ir.H.Imam Budi Hartono, menghadiri kegiatan program kerja Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kota Depok tentang pendidikan Sekolah Pra Nikah (SPN) sebagai bentuk upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Depok dalam mengedukasi para remaja tentang pentingnya mengeyam pendidikan menuju jenjang kehidupan berumahtangga serta pengentasan kasus perceraian di tahun 2023.

Turut hadir dalam acara tersebut, Novi Susanti selaku Ibu Camat Bojongsari / Bunda Genre Kecamatan Bojongsari, Rahmat Maulana,S.STP, M.Si selaku Kabid K2K DP3AP2KB, Ibu Lurah Se-Kecamatan Bojongsari, Rolla Apnoza, S.Psi,M.Psi, selaku narasumber, serta Ketua Forum Genre Kota Depok, Ndaru Luriadi, S. Si. Acara yang digelar selama 2 hari pada Sabtu – Minggu 4 – 5 Maret 2023 itu, lebih mengedepankan edukasi kepada para remaja tentang pentingnya mengikuti SPN untuk merencanakan masa depannya pada saat berkeluarga nantinya.

Dalam paparannya Ummy Etty menjelaskan, bahwa pendidikan Pranikah adalah tentang serangkaian kegiatan yang mengarah kepada suatu upaya proses pemahaman, sebelum seseorang melangsungkan pernikahan.

Baca juga:  Pipa Penerimaan BBM di Depo Plumpang Milik Pertamina Terbakar, Pemadam Kebakaran Berupaya Memadamkan Api secepat Mungkin

“Edukasi terkait persiapan Pra Pernikahan harus sering dilakukan untuk menyiapkan individu – individu agar mempunyai konsepsi pemikiran, yang mana sebagai landasan kelak untuk menjalani kehidupan berumah tangga. Karena berumah tangga tidak hanya hal mendasar seperti terpenuhinya aspek biologis semata. Akan tetapi lebih luas dari hal tersebut, seperti halnya bagaimana nanti ketika seorang lelaki memberikan pendidikan kepada istrinya”, ucap Ummy Etty, Minggu 5/3/2023.

“Para peserta didik juga perlu mengetahui persoalan-persoalan rumah tangga, jauh sebelum melaksanakan pernikahan dengan tujuan kelak akan dapat melaksanakannya dengan baik. Oleh sebab itu, dibutuhkan pola atau aturan berupa pendidikan, yang dalam pelaksanaannya, pendidikan itu sendiri adalah sebuah tanggung jawab bersama antara keluarga, sekolah, Pemerintah serta masyarakat, termasuk pendidikan pranikah yang menjadi bagian dari bidang pendidikan itu sendiri”, paparnya.

Istri Wakil Walikota Depok ini menilai, bahwa ada 4 Point yang begitu amatlah penting menjadi nilai sebuah pernikahan dalam rangka membina keluarga, sesuai dengan tujuan dan pelaksanaanya. Sehingga sangatlah perlu tujuan dari pada sebuah proses pendidikan secara terperinci dalam bentuk Taksonomi (Sistem Klarifikasi) dilakukan.

Baca juga:  Kereen, LPM Curug Depok Bangun Sirkuit Motocross Berstandar Nasional

“Pertama, Pembinaan Kepribadian (Nilai Formil) yang meliputi sikap (Attitude), sadar akan nilai agama dan moral, berdaya pikir praktis
rasional, obyektivitas, loyalitas kepada bangsa dan ideologi. Kedua, Pembinaan aspek pengetahuan (Nilai Materil), yakni materi dari ilmu itu sendiri. Ketiga, Pembinaan aspek kecakapan, keterampilan (Skill) nilai-nilai praktis. dan Keempat, Pembinaan jasmani yang sehat”, terang Ummy Etty.

“Seperti halnya sebuah jenjang pendidikan, rumah tangga itu sendiri adalah suatu jenjang tertinggi dari jenjang pendidikan dimana pun, dan rumah tangga adalah sebuah lembaga pendidikan yang mana tidak pernah berhenti memberikan materi tentang sebuah kehidupan,
serta sebuah proses pendewasaan serta kematangan mental seseorang. pendidikan di SPN ini adalah sebuah proses belajar mengajar tentang pola-pola kelakuan manusia menurut apa yang diharapkan oleh masyarakat”, imbuhnya.

Menutup edukasinya, Ummy Etty menerangkan, bahwa menurut ajaran agama Islam, arti rumah tangga adalah ikatan pernikahan yang sah yang dilandasi oleh nilai – nilai yang Islami. Jika sesuai semua sudah sesuai, maka akan membawa kemudahan dan keberkahan dalam mewujudkan suatu keluarga sakinah, mawaddah, dan warahmah.

Baca juga:  Inovasi Produk Terbaru Di Pariaman Terbongkar

“Kewajiban suami-isteri itu adalah membangun rumah tangga bahagia yang Sakinah (Tenang) dan tenteram. Sehingga rumah tangganya betul – betul memenuhi sabda Nabi Muhammad SAW, yaitu ‘Baitii Jannatii’ (Rumah tanggaku adalah surgaku), hingga kedua belah pihak merasa betah dan bahagia di dalamnya”, tandasnya.

“Untuk itu, faktor utama yang harus dimulai untuk berumah tangga adalah dengan niat yang tulus ikhlas mengharap keridhaan Allah SWT, karena melaksanakan perkawinan itu adalah separuh dari melaksanakan perintah agama Islam. Oleh karenanya saya berpesan kepada para peserta SPN, agar nantinya bisa menjalankan rumah tangga dengan penuh tanggungjawab baik terhadap diri sendiri, keluarga, maupun kepada Allah SWT. Terimakasih atas segala kesadaran dari semua pihak terhadap program kerja Pemkot Depok, semoga kehidupan masyarakat Kita Depok semakin Maju, Berbudaya, dan Sejahtera”, pungkas Ummy Etty.(Arifin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *