Berbeda sekali dengan perasaan yang merasuki dari antisipasi gembira Natal pada hari Rabu di banyak bagian negara Indonesia, orang-orang Kristen di kota Jambi, masih harus berjuang untuk menemukan sukacita pada malam hari suci karena pihak berwenang menyegel sejumlah gereja lokal di kota.

Beberapa orang Kristen di wilayah itu terkejut ketika mereka disambut oleh pemberitahuan yang ditempel di pintu depan tertutup Gereja Assemblies of God (GSJA) yang memberi tahu mereka bahwa gereja disegel pada 24 Desember, alih-alih doa dan layanan Natal yang biasa. Pemberitahuan itu tidak baru, karena ditandatangani oleh penyelidik badan ketertiban umum setempat (Satpol PP) Said Faizal pada 27 September tahun lalu.

GSJA adalah di antara tiga gereja di daerah Simpang Rimbo di Jambi, di samping tetangga Indonesia Christian Huria (HKI) dan Methodist Canaan Indonesia (MKI), yang ditutup oleh pemerintah kota Jambi menyusul protes oleh beberapa warga tahun lalu, mengutip kurangnya izin bangunan.

“Ini adalah perayaan Natal kedua yang membuat kami merasa tertekan,” kata GSJA pendeta Jonathan Klaise, Selasa.

Ini adalah kedua kalinya sekitar 200 jemaat GSJA harus puas dengan merayakan Natal di luar gereja mereka karena mereka dipaksa untuk menutup rumah ibadah mereka tahun lalu. Anggota gereja sejak itu telah mendirikan ruang sederhana di dekatnya di mana mereka dapat melanjutkan kegiatan gereja.

“[Perayaan] Natal kedua ini mengajarkan kita kesabaran, untuk sujud untuk mencegah konflik agar tidak meluas lebih lanjut,” kata Jonathan ketika dia tampak menahan air mata.

Dia mengatakan bahwa dia secara resmi telah meminta Kepolisian Kotabaru untuk mengizinkan anggota gereja untuk berkumpul untuk layanan pada hari Selasa pukul 6 malam. dan pada hari Rabu jam 8 pagi

Para anggota Gereja sejauh ini diizinkan untuk melanjutkan kegiatan mereka di area yang ditentukan seluas 1.200 meter persegi, katanya.

“Ini situasi yang sulit. Kami tidak punya pilihan lain selain mengatasinya, ”kata Jonathan.

Para jemaat GSJA mendesak untuk mempercepat pembangunan gereja baru di Pinang Merah, sekitar 2 kilometer dari gereja asli, katanya. Dia meminta pemerintah setempat untuk memberi mereka izin bangunan yang tepat untuk mencegah gereja baru menemui nasib sial karena ditutup.

Meskipun Konstitusi Indonesia menjamin kebebasan beragama bagi setiap warga negara, sebuah dekrit menteri bersama 2006, yang mengatur tempat ibadah, telah mempersulit kelompok agama-minoritas untuk membangun tempat ibadah mereka sendiri.

Dekrit tersebut mewajibkan jemaat untuk mendapatkan 90 tanda tangan dari anggotanya dan 60 lainnya dari penduduk setempat sebelum membangun rumah ibadat.

Sementara itu, anggota gereja MKI dapat terlihat mempersiapkan Natal di ruang darurat di luar gereja mereka yang disegel – beberapa sibuk memasak dan mendekorasi tempat itu, sementara yang lain termasuk anggota paduan suara gereja sedang berlatih untuk Misa.

“Sekitar 600 anggota gereja akan berkumpul malam ini dan besok pagi,” kata pendeta MKI O. Tampubolon, menambahkan bahwa dia berharap untuk perayaan Natal yang damai.

Puluhan warga setempat menyerbu gereja pada November ketika mereka mendengar desas-desus bahwa pemerintah setempat akan membuka kembali gedung itu.

“Saya tidak tahu sudah berapa lama situasinya akan bertahan. Kami hanya bisa berharap bahwa kami akan segera dapat berdoa di gereja kami, ”kata Tampubolon.

Sekitar 750 personel militer akan membantu polisi setempat dalam memastikan keamanan dan keselamatan selama perayaan Natal di seluruh wilayah.

Situasi di Jambi menawarkan potret intoleransi yang masih hidup dan baik di sejumlah daerah di seluruh negara yang beragam agama.

Orang-orang Kristen di desa Kampung Baru di kabupaten Dharmasraya di provinsi Sumatra Barat yang mayoritas penduduknya Muslim diberitahukan bahwa para pemimpin nigari (desa) melarang mereka mengadakan kebaktian Natal.

Petugas kepolisian memberi tahu komunitas Kristen di desa itu pada hari Rabu untuk tidak mengadakan kebaktian, melainkan untuk pergi ke sebuah gereja di kabupaten Sawahlunto yang berdekatan, kata Trisila Lubis, seorang Katolik yang tinggal di Kampung Baru.

Saran polisi tampaknya dibuat setelah para pemimpin di desa mengeluarkan surat awal bulan ini yang melarang komunitas sekitar 16 keluarga untuk merayakan Natal di lingkungan tersebut.

Di tengah gelombang intoleransi, Menteri Agama Fachrul Razi merilis pada hari Selasa sebuah video resmi yang menyerukan kepada masyarakat untuk menghormati kepercayaan yang berbeda.

“Mengizinkan orang lain dari berbagai kepercayaan untuk berdoa dengan sungguh-sungguh telah lama tertanam dalam budaya Indonesia,” kata Fachrul. “Rasa saling menghormati dan toleransi adalah kunci perdamaian di antara kelompok-kelompok agama di negara ini.”